Untuk menghindari «kejutan»: cara memeriksa pengembang sebelum membeli rumah

Sebelum membeli rumah, sangat penting untuk memeriksa pengembangnya. Untuk menghindari masalah besar, Anda perlu memperhatikan sejumlah faktor.

Sumber foto: https://www.instagram.com/p/COSu4MIFjnx/ Sumber foto: https://www.instagram.com/p/COSu4MIFjnx/

Kami mengevaluasi pengalaman pembangun

Sekarang situs khusus memberikan kesempatan untuk mempelajari segala sesuatu tentang pengembang Anda. Anda perlu memperhatikan faktor-faktor berikut:

  • pengalaman kerja perusahaan konstruksi;
  • jumlah fasilitas yang ditugaskan;
  • umpan balik positif dan negatif.

Untuk menghindari masalah dari sudut pandang hukum, Anda juga harus memeriksa kepatuhan nama perusahaan pada semua dokumen dan situs web yang tersedia. Jika sekurang-kurangnya satu huruf berbeda, maka dari sudut pandang yurisprudensi, perseroan «sebenarnya» dan «di atas kertas» adalah perseroan yang berbeda. Ini memberi ruang untuk penipuan dan penipuan.

Apakah dokumen sudah beres

Sebelum menyimpulkan kontrak, perlu untuk memeriksa dokumen. Daftar tersebut harus mencakup makalah-makalah berikut:

  • deklarasi proyek;
  • izin bangunan;
  • perjanjian sewa tanah.

Jika semuanya sesuai dengan standar peraturan yang berlaku, maka tidak ada gunanya khawatir.

Peningkatan perhatian harus diberikan pada status tanah dalam register. Jika disetel sebagai «sementara» di situs web Rosreestr, lebih baik tidak menghubungi pengembang seperti itu. Tanah itu tidak disewakan kepada mereka, dan perusahaan itu curang.

Jika tanah berstatus «dicatat lebih awal» atau «dicatat», maka semuanya beres.

Dinamika konstruksi

Sumber foto: https://www.instagram.com/p/COM54TFpliO/ Sumber foto: https://www.instagram.com/p/COM54TFpliO/

Pembeli berhak untuk hadir di semua tahap konstruksi — mulai dari lubang pondasi hingga pengiriman apartemen. Anda perlu mengunjungi secara teratur untuk dapat menilai kualitas pengembangan, kecepatan kerja, dan dinamika secara keseluruhan.

Jika klien melihat adanya ketidaksesuaian, hal ini harus dilaporkan ke pengembang. Pandangan ke depan seperti itu akan memungkinkan untuk menghindari banyak masalah.

Kontrak apa yang harus dibuat pengembang dengan pembeli

Saat ini, hanya satu dokumen yang memberikan jaminan hampir 100% bahwa apartemen akan dioperasikan. Ini adalah kontrak penyertaan modal dalam konstruksi (DDU).

Selebihnya — harus mengingatkan klien potensial, karena mereka tidak memiliki kekuatan hukum seperti itu.

Saat membuat perjanjian jual beli pendahuluan (PDKP), skema penipuan «penjualan ganda» dimungkinkan, ketika satu apartemen dijual kepada dua orang sekaligus. DDU diaktakan dan memiliki persyaratan yang ketat untuk kedua belah pihak (baik untuk pengembang maupun pembeli).

Jangan lupa untuk berlangganan blog, tinggalkan suka dan ajukan pertanyaan di komentar!

Добавить комментарий

Ваш адрес email не будет опубликован. Обязательные поля помечены *