Mana yang lebih baik: gedung baru atau dijual kembali?

Artikel asli di majalah Kylie

Membeli rumah sepatutnya dianggap sebagai salah satu investasi yang paling menguntungkan. Di satu sisi, ini adalah cara untuk menyediakan ruang hidup Anda sendiri dan keluarga Anda, di sisi lain, ini adalah sumber penghasilan tambahan pasif ketika meter persegi gratis disewakan. Bagaimanapun, real estat adalah aset yang, meskipun terjadi fluktuasi nilai pasar yang signifikan, tidak pernah terdepresiasi sepenuhnya.

Apa pasar real estat primer dan sekunder?

Dari sudut pandang keberadaan pemilik, perumahan pada akhir perjanjian akuisisi real estat biasanya dibagi menjadi primer dan sekunder.

Pasar sekunder, yang dalam kehidupan sehari-hari hanya disebut sebagai «pasar sekunder», adalah rumah atau apartemen pribadi di bangunan siap pakai yang ditugaskan, di mana ada hak milik yang dimasukkan dalam satu basis data Rosreestr. Selama penjualan, pemiliknya berganti, dan apartemen, bisa dikatakan, menjadi «bekas» — karena itulah nama jenis properti ini.

Jika pengembang, selama konstruksi atau pada tahap commissioning objek, meresmikan hak kepemilikan, perumahan tersebut juga akan dimasukkan ke dalam pasar sekunder. Oleh karena itu, pernyataan bahwa perumahan sekunder adalah ruang hidup pada bangunan yang sudah lama dibangun dan dihuni adalah salah secara fundamental.

Sebaliknya, real estat primer adalah perumahan yang masih dalam pembangunan atau sudah dibangun, yang kepemilikannya tidak terdaftar dan tidak diberikan kepada pemilik tertentu. Perolehan real estat primer diatur oleh norma hukum selain real estat sekunder. Dalam kasus pertama, pembelian dimungkinkan berdasarkan kontrak pengalihan hak klaim atau partisipasi ekuitas, sedangkan transaksi untuk apartemen yang memiliki pemilik dibuat berdasarkan kontrak penjualan.

Pengecer

Menurut Realtors, ada persentase yang signifikan dari pembeli yang sedang mempertimbangkan pilihan untuk memperoleh perumahan secara eksklusif di pasar sekunder. Alasan utamanya adalah keengganan untuk menunggu penyelesaian konstruksi dan ketidakpercayaan pengembang setelah banyak kasus penipuan massal terhadap pemegang ekuitas, yang mendapat publisitas luas.

Reseller memiliki sejumlah kelebihan dan kekurangan. Beberapa di antaranya mungkin khas untuk bangunan baru, dan beberapa hanya dapat ditemukan di rumah yang sudah lama dihuni.

pro

Membeli rumah di pasar sekunder menawarkan lebih banyak peluang dalam hal memilih apartemen di area yang Anda suka, dengan akses mudah ke tempat kerja Anda. Namun, ini bukan satu-satunya keuntungan dari jenis real estat ini, aspek positif berikut dapat dikaitkan dengannya:

  • Infrastruktur. Ini mungkin faktor pertama yang diperhatikan saat memilih apartemen. Di kawasan pemukiman, infrastruktur biasanya cukup berkembang di semua bidang kehidupan.

Di distrik mikro perumahan sekunder, jaringan transportasi dan persimpangan jalan tertata dengan baik, toko, perusahaan katering, apotek, taman kanak-kanak dan sekolah, klinik, dan tempat rekreasi berada dalam jarak berjalan kaki.

  • Prestasi. Dalam kebanyakan kasus, wilayah terdekat akhirnya ditata, tidak ada pekerjaan konstruksi dan instalasi yang dilakukan di atasnya, tempat parkir dan taman bermain telah diatur.
  • Pilihan besar. Jika Anda berfokus pada pasar real estat sekunder di seluruh kota dan tidak terbatas pada satu distrik mikro tertentu, menemukan perumahan yang cocok dapat memakan waktu cukup lama. Bahkan di dalam satu kawasan hunian, selalu ada pilihan apartemen yang bagus untuk dijual dengan tata letak apa pun dan kategori harga yang berbeda.
  • Menghemat perbaikan. Apartemen pasar sekunder yang terpelihara dengan baik hanya membutuhkan perbaikan kosmetik dan pengeluaran keuangan yang minimal. Selain itu, banyak pemilik, saat menjual rumah, meninggalkan perabot dan pipa ledeng yang diperlukan di dalamnya. Satu-satunya tempat yang bermasalah mungkin adalah lokasi kabel listrik di dinding.
  • Transparansi tagihan utilitas. Saat pindah ke rumah yang dihuni, perkiraan jumlah tagihan listrik bulanan akan diketahui, sedangkan di beberapa gedung baru, penghuni menghadapi kejutan yang tidak menyenangkan berupa kenaikan biaya listrik dan layanan lainnya.
  • Lebih sedikit kebisingan. Di daerah berpenduduk dengan infrastruktur yang mapan dan langsung di rumah, lebih sedikit pekerjaan konstruksi dan perbaikan yang dilakukan. Alhasil, suara alat dan perlengkapan yang konstan tidak mengganggu kenyamanan hidup, lebih sedikit debu dan kotoran yang masuk ke dalam apartemen.
  • Informasi lebih lanjut. Dengan keadaan pintu masuk dan tangga, Anda bisa mendapatkan kesan umum penghuni dan tatanan internal rumah, Anda bisa bertanya kepada tetangga tentang keamanan kawasan itu sendiri.
  • Penyelesaian cepat. Jika mau, Anda dapat pindah ke apartemen milik pasar sekunder keesokan harinya. Bahkan jika Anda harus melakukan perbaikan kosmetik atau melengkapi ruang sesuai keinginan Anda, itu masih layak huni.

Situasi serupa terjadi dengan pendaftaran. Itu dikeluarkan dengan sangat cepat setelah pemberian dokumen identitas, serta kepemilikan properti.

nilai sejarah. Jika Anda menetapkan tujuan seperti itu, di pasar real estat Anda dapat menemukan penawaran untuk penjualan apartemen di rumah yang merupakan monumen arsitektur. Ini terutama menyangkut bangunan pra-revolusioner dan Stalinis, yang masih populer di kalangan investor hingga saat ini.

Minus

Membeli rumah di pasar sekunder memiliki kerugian yang signifikan. Yang paling serius, yang mungkin memerlukan risiko dan kerugian finansial yang signifikan, meliputi:

  • risiko hukum. Inilah bahaya utama yang menanti pembeli yang ingin membeli rumah dijual kembali. Risiko dapat disebabkan oleh alasan yang sangat berbeda: dari ahli waris yang tidak terhitung dan orang-orang yang memiliki saham di apartemen, hingga penipuan langsung.

Selain penjual, ahli waris yang tidak tercatat, anak di bawah umur dengan hak untuk tinggal, kerabat yang tidak mampu, pemilik saham di apartemen yang sedang menjalani hukuman di penjara dapat mengklaim memiliki perumahan. Cek real estat dan bank yang paling teliti tidak menjamin bahwa dalam beberapa tahun pemilik baru tempat tinggal tidak akan menerima panggilan pengadilan untuk gugatan.

Konsekuensinya bisa berbeda: dari penggusuran yang lama dan melelahkan dari penyewa terdaftar yang tidak terdaftar hingga pemindahtanganan total apartemen demi penggugat tanpa kompensasi uang kepada pembeli.

  • Kesepakatan jangka panjang. Selama pembelian dan penjualan real estat di pasar sekunder, banyak hal bergantung pada faktor manusia. Ketentuan penyerahan kunci tidak dapat ditentukan dalam kontrak, mantan penyewa dapat mengosongkan ruang hidup untuk waktu yang lama, yang akan menimbulkan ketidaknyamanan tertentu. Tidak jarang penjual menolak untuk membuat kesepakatan di saat-saat terakhir, dan pembeli terpaksa mencari opsi perumahan baru secepat mungkin.
  • Kesulitan dengan hipotek. Perumahan sekunder tunduk pada pemeriksaan bank yang lebih menyeluruh, termasuk penilaian pasar awal real estat oleh spesialis. Tidak jarang hipotek ditolak karena kondisi rumah atau apartemen itu sendiri yang tidak memuaskan. Seperti yang diperlihatkan oleh praktik, tarif pinjaman hipotek untuk perumahan sekunder adalah 1-2% atau lebih tinggi daripada tarif untuk bangunan baru. Dalam beberapa kasus, pembeli, tanpa memperhitungkan biaya perbaikan di masa mendatang, terpaksa menutupi selisih ini dari dananya sendiri.
  • Bangunan tanpa izin. Beberapa apartemen memiliki elemen pembangunan kembali internal atau area kaca yang menghadap ke luar gedung, yang memerlukan registrasi dan legalisasi wajib. Ketika saat-saat seperti itu muncul selama penutupan kontrak, tidak mungkin untuk mendaftarkan transaksi sampai perubahan ini disahkan.
  • Kondisi rumah. Setiap gedung apartemen memiliki periode operasi tertentu. Semakin besar, semakin aus struktur bangunannya, semakin rapuh bagian pendukungnya, masalah atap dan lantai sering muncul. Lift di gedung-gedung tua sering rusak dan berpotensi bahaya, terutama jika tidak diketahui seberapa hati-hati pemeliharaan dan perbaikannya.
  • Komunikasi yang usang. Paling sering, di rumah-rumah dana lama, mereka mengeluhkan kondisi kabel listrik, karena kerusakan penuh dengan korsleting dan bahaya kebakaran. Menggantinya cukup bermasalah, karena harus dilakukan di semua area bangunan. Selain itu, perumahan sekunder tidak dapat membanggakan sistem saluran pembuangan yang berfungsi dengan baik, membutuhkan penggantian pipa air yang usang secara berkala.
  • Arsitektur kuno. Dalam kebanyakan kasus, perumahan sekunder dijual di rumah yang agak tua yang tidak berbeda dalam solusi arsitektur aslinya dan merupakan bagian dari kawasan perumahan tanpa fitur. Selain itu, tata letak bangunan seperti itu khas dan, karena banyaknya bagian penahan beban, tidak memberikan peluang untuk pembangunan kembali.
  • Jatuh nilainya. Dalam hal ini, perlu dibedakan dengan jelas antara perumahan sekunder di gedung baru milik sendiri dan di rumah dana lama. Yang pertama ditandai dengan kenaikan harga secara bertahap karena infrastruktur yang berkembang dan perluasan distrik mikro. Harga apartemen di gedung-gedung tua pasti akan turun seiring waktu: karena keausan bangunan, penampilannya yang ketinggalan zaman, dan tata letak internal.
  • Kelemahan tersembunyi. Kerugian ini terkait langsung dengan ketidakjujuran penjual, yang berusaha menyembunyikan kekurangan serius dari apartemen tersebut agar tidak menurunkan harganya. Misalnya, jamur yang mengancam kesehatan dapat ditutup dengan cat baru atau kertas dinding baru. Pada saat pembelian, itu tidak akan terlihat, tetapi setelah maksimal enam bulan akan keluar di banyak tempat. Untuk pemilik rumah baru, perkembangan acara seperti itu penuh dengan kerugian finansial lainnya, termasuk perbaikan kosmetik baru, pemasangan ventilasi berkualitas tinggi, dan sanitasi tempat yang agak mahal dan memakan waktu.

Bangunan baru

Bangunan baru tidak selalu hanya merupakan tempat tinggal utama, yaitu bangunan yang tidak memiliki pemilik terdaftar. Belum lama berselang, istilah «perumahan sekunder baru» diperkenalkan ke dalam kehidupan sehari-hari para agen penjual. Konsep ini mengacu pada rumah tak berpenghuni yang baru dibangun atau bahkan sedang dibangun, apartemen yang dimiliki oleh pengembang, investor berdasarkan perjanjian ekuitas atau negara. Dengan demikian, undang-undang dan peraturan yang tunduk pada jenis real estat ini pada saat penyelesaian kontrak penjualan termasuk dalam kategori perumahan sekunder.

Banyak pro dan kontra dari bangunan baru juga berlaku untuk perumahan sekunder , tetapi dalam beberapa kasus mereka memiliki perbedaan utama.

pro

Keunggulan utama bangunan baru dibandingkan perumahan sekunder, tentu saja, adalah hal baru. Di antara aspek positif lain dari real estat primer adalah sebagai berikut:

  • Harga. Dibandingkan dengan perumahan sekunder dalam kategori yang kira-kira sama, apartemen di gedung baru harganya jauh lebih murah. Dalam banyak hal, perbedaan harga ini disebabkan oleh fakta bahwa perumahan di rumah yang sedang dibangun harus menunggu lama.

Keuntungan lain yang tidak diragukan lagi adalah setelah konstruksi selesai, biaya ruang hidup yang sebenarnya meningkat secara signifikan. Rata-rata perbedaan ini adalah 10-30% persen, tetapi dalam beberapa kasus bisa mencapai hingga 50%. Jadi, dengan kemungkinan penjualan apartemen di masa depan, investor menerima keuntungan tambahan.

  • Hak Tanggungan. Bank jauh lebih bersedia menyetujui pinjaman hipotek untuk pembelian rumah di gedung baru. Mengenai perumahan primer, ada sejumlah besar program negara bagian dan perbankan untuk penyediaan subsidi hipotek, dan jumlah asuransi dan bunga pinjaman jauh lebih sedikit daripada perumahan sekunder.

Dalam banyak kasus, perwakilan bank — broker hipotek — selalu hadir di kantor pengembang itu sendiri, sehingga pinjaman dapat dikeluarkan bersamaan dengan penandatanganan perjanjian ekuitas, tanpa membuang waktu mengunjungi bank.

  • Transparansi transaksi. Akuisisi perumahan di gedung baru tidak memiliki risiko hukum yang mungkin dihadapi pembeli dalam kasus real estat sekunder. Apartemen yang sebelumnya tidak memiliki pemilik dijamin bebas dari segala macam sitaan, tidak terhitung pemilik bersama dan ahli waris, sehingga risiko menggugat kepemilikan rumah di gedung baru adalah nol.
  • Daya tahan. Karena rumah mana pun memiliki periode operasi tertentu, dalam kasus real estat utama, Anda dapat yakin bahwa rumah itu akan berfungsi penuh selama beberapa dekade. Penggunaan perkembangan teknologi terkini memungkinkan saat ini untuk memperpanjang umur bangunan tempat tinggal secara signifikan.

Misalnya, masa pakai bangunan panel modern telah meningkat dari 70 menjadi 100 tahun, batu bata — hingga 120 tahun, dan banyak rumah monolitik dapat bertahan selama 200 tahun atau lebih.

  • arsitektur asli. Saat ini, mendapatkan persetujuan untuk pembangunan fasilitas non-standar jauh lebih mudah daripada beberapa dekade yang lalu. Pendekatan ini memecahkan masalah kompleks perumahan dan distrik mikro yang tidak berwajah, memungkinkan untuk membuat kelompok bangunan yang terpisah menjadi ansambel arsitektur tunggal dan unik.

Fasad rumah baru juga dapat memiliki fungsi tambahan (balkon yang tidak biasa, teras, jendela ceruk) dan elemen dekoratif.

  • Tata letak yang nyaman. Area apartemen modern bisa berupa apa saja: dari studio kecil dan kompak hingga apartemen yang luas. Bahkan pada tahap konstruksi direncanakan untuk memiliki ruang hidup untuk keluarga dengan ukuran berbeda, orang dengan kemampuan finansial berbeda.

Keuntungan besar lainnya dari bangunan baru adalah sejumlah besar pengembang menawarkan kemungkinan perencanaan sendiri dan zonasi ruang hidup. Pendekatan ini memungkinkan Anda mencapai tata letak asli, dengan fokus pada kenyamanan Anda sendiri.

  • Parkir. Dalam kondisi kota-kota besar modern, tempat parkir sangat sedikit, dan membayar tempat permanen di tempat parkir yang dijaga bisa sangat mahal. Karena alasan ini, banyak kompleks perumahan baru dirancang sedemikian rupa untuk mengatur tempat parkir bawah tanah, terkadang bertingkat, di setiap gedung. Hal ini memungkinkan untuk membebaskan area terdekat dari kelebihan mobil, membuat pekarangan rapi, mulia dan aman.
  • Area lanskap. Hampir semua proyek pengembangan saat ini menyertakan opsi desain yang menarik untuk situs terdekat. Kompleks perumahan dibentuk sedemikian rupa untuk mengecualikan penetrasi orang yang tidak berwenang ke wilayah tersebut: pagar dan pos pemeriksaan dipasang.

Pekarangan dirancang sedemikian rupa untuk membuat kehidupan penghuni senyaman mungkin. Bangunan baru menyediakan taman bermain yang aman dengan permukaan yang lembut, bangku yang nyaman, hamparan bunga yang terawat, area rekreasi dengan gazebo, dan area barbekyu.

  • Tetangga. Rumah-rumah milik pasar real estat utama pada awalnya dibagi menjadi beberapa kelas: dimulai dengan opsi ekonomi dan diakhiri dengan ruang hidup elit. Apartemen di dalamnya, masing-masing, termasuk dalam satu segmen harga, jadi kemungkinan besar semua penyewa akan menjadi perwakilan dari status sosial dan kemampuan finansial yang kira-kira sama.

Minus

Terlepas dari banyaknya aspek positif, harga murah, dan kepatuhan terhadap persyaratan dan tren modern, pembelian rumah di gedung baru membawa risiko tertentu dan memiliki beberapa kelemahan. Di antara kerugian paling populer dari real estat primer, yang paling sering disebutkan oleh penduduk, adalah sebagai berikut:

  • Masa tunggu. Dalam banyak kasus, apartemen ditawarkan untuk dibeli bahkan pada tahap peletakan dasar rumah masa depan. Akibatnya, pemilik rumah baru terpaksa menunggu beberapa tahun sebelum menerima kunci dan pindahan resmi. Jika kita menambahkan faktor-faktor di luar kendali pengembang: kondisi cuaca ekstrim, krisis ekonomi, keterlambatan pemasok bahan bangunan, maka waktu pembangunan gedung mungkin tertunda.

Jika konstruksi terlalu lama, Anda dapat mencoba mendapatkan kompensasi uang dari pengembang, tetapi dalam praktiknya hal ini tidak selalu memungkinkan. Pertama, klausul ini harus dijabarkan dalam kontrak pada awalnya, dan kedua, litigasi juga bisa memakan waktu lama, apalagi jika gugatannya berupa class action.

Terkadang sebuah rumah tidak dapat dioperasikan karena tidak adanya izin bangunan atau izin penggunaan lahan dari pengembang. Dalam hal ini, prosesnya juga dapat berlangsung selama bertahun-tahun, hingga penyelesaian akhir hak untuk membuang properti tersebut.

  • Penangguhan konstruksi. Ini adalah skenario terburuk yang dapat terjadi dalam kasus real estate primer. Alasan penghentian konstruksi dapat berupa kebangkrutan yang disebabkan oleh krisis keuangan dan ketidakjujuran pembangun. Undang-undang mengatur protokol perlindungan investor dalam hal ini, namun dalam praktiknya sangat sulit untuk mendapatkan kompensasi, apalagi jika jumlah pemegang saham yang tertipu sangat banyak.

Tidak jarang pembeli menerima kompensasi finansial beberapa tahun setelah kebangkrutan pengembang diumumkan. Pada saat yang sama, persis jumlah yang dibayarkan pada saat itu. Pasar real estat cenderung terus menaikkan harga rumah, sehingga investor, sayangnya, tidak lagi mampu membeli tempat tinggal serupa untuk dana kompensasi.

  • Penyelesaian dan pendaftaran. Jika Anda dapat pindah ke perumahan sekunder hampir keesokan harinya, maka dengan bangunan baru situasinya sedikit berbeda. Setelah mengukur apartemen, spesialis BTI menghitung ulang biaya ruang hidup, yang dapat berubah menguntungkan pemegang ekuitas dan pengembang. Selanjutnya, Anda harus berulang kali mengunjungi kantor pengembang dan perusahaan pengelola untuk menyusun laporan inspeksi dan menandatangani kontrak untuk penyediaan layanan.

Anda dapat mendaftar di gedung baru enam bulan setelah menerima kunci dan kesimpulan akhir dari semua kontrak. Bagi keluarga dengan anak usia sekolah dan taman kanak-kanak, hal ini dapat menimbulkan sejumlah masalah tambahan.

  • Biaya perbaikan. Bagian terbesar dari bangunan baru modern disewa hanya dengan hasil akhir yang kasar. Tidak jarang warga mengeluhkan kualitasnya yang sangat rendah, hingga struktur penguat yang terlihat dari dinding, jendela kaca ganda yang dipasang miring, isolasi yang murah dan tidak efisien. Dalam hal ini, sebelum perbaikan kosmetik, Anda harus mengeluarkan uang ekstra untuk meratakan dinding, memasang lapisan isolasi, dan menghilangkan celah jendela.

Perbaikan kosmetik pada rumah dengan finishing kasar juga akan memakan biaya yang cukup mahal, apalagi jika dibarengi dengan pembelian pipa ledeng. Menurut data rata-rata, biaya renovasi total di gedung baru terkadang bisa mencapai sepertiga dari harga apartemen itu sendiri.

  • Kualitas rendah. Apartemen di pasar utama, terutama kelas ekonomi dan menengah, terkadang dibedakan oleh kualitas bahan bangunan yang buruk dan pekerjaan yang dilakukan. Jadi, di sebuah apartemen mungkin ada partisi interior kayu, sangat tipis sehingga sedikit gemerisik. Seringkali, untuk menghemat uang, pengembang memasang jendela berlapis ganda tipis yang murah, karena itu cukup sejuk di apartemen di musim dingin.

Juga di antara keluhan tentang kualitas yang buruk adalah: penyegelan jahitan yang buruk, kurangnya insulasi suara pada bangunan yang sangat membutuhkannya, kualitas pintu yang buruk, dinding, lantai dan langit-langit yang tidak rata, masalah dengan kabel listrik.

  • Utilitas yang terhormat. Tagihan utilitas di gedung baru bisa jauh lebih tinggi daripada di apartemen serupa yang dijual kembali. Ini terjadi ketika perusahaan manajemen tertentu bertindak sebagai perantara antara konsumen dan penyedia utilitas. Jika kontrak diselesaikan langsung dengan organisasi anggaran kota, jumlah faktur akan jauh lebih rendah.
  • Kurangnya infrastruktur. Distrik mikro baru tumbuh terutama di tempat-tempat terlantar dan area bebas di perkotaan. Dalam kebanyakan kasus, tidak perlu membicarakan infrastruktur yang dikembangkan. Seringkali di sekitar kawasan pemukiman bahkan tidak ada transportasi dan persimpangan jalan yang baik.

Munculnya toko-toko, pusat perbelanjaan dan hiburan, institusi pendidikan dan medis di distrik mikro seperti itu hanya mungkin terjadi setelah konstruksi selesai. Bagi penghuni gedung baru, tidak jarang terjadi situasi ketika dibutuhkan beberapa jam untuk berangkat kerja tanpa memperhitungkan kemacetan lalu lintas.

  • Kebisingan. Bahkan jika pembangunan kompleks perumahan selesai sepenuhnya, seseorang tidak dapat mengandalkan kedamaian dan ketertiban sepenuhnya. Pertama, renovasi apartemen di gedung yang sama bisa memakan waktu berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun. Jika beberapa penghuni mengatasi perbaikan dalam beberapa minggu, maka yang lain perlahan-lahan dapat menyenangkan tetangga mereka dengan suara pukulan setiap akhir pekan.

Anda juga tidak boleh lupa bahwa lansekap dan peletakan aspal bukanlah proses yang cepat, dan untuk waktu yang lama Anda harus tahan dengan debu, kotoran, dan suara peralatan konstruksi yang sedang bekerja.

  • Ketepatan. Luas lahan untuk bangunan di kota-kota besar modern sangat terbatas, sehingga kerugian ini diimbangi dengan keakuratan dan jumlah lantai rumah yang sedang dibangun. Sebagai hasil dari kegiatan tersebut, tidak semua apartemen dapat membanggakan pemandangan yang menyenangkan dari jendela: pada dasarnya, pemandangan terbuka ke bangunan tetangga, yang juga terlalu dekat.

Di «kaki» rumah, tumpukan gedung pencakar langit menyebabkan masalah lain — hembusan angin yang kencang karena meningkatnya turbulensi. Trotoar dan halaman di perumahan seperti itu menjadi tidak nyaman, dan menerima sangat sedikit sinar matahari.

Mana yang lebih menguntungkan: dijual kembali atau bangunan baru?

Setiap jenis perumahan real estate memiliki kelebihan dan kekurangan. Untuk memahami mana yang lebih menguntungkan untuk diambil: primer atau sekunder , Anda dapat menggunakan karakteristik komparatif yang mencerminkan parameter utama yang harus Anda perhatikan:

Harga:

  • untuk bangunan baru di bawah, terutama pada tahap awal konstruksi;
  • untuk perumahan sekunder sekitar 30% lebih tinggi daripada analog segmen primer, tetapi Anda dapat menegosiasikan diskon dengan pemiliknya.

Kualitas:

  • di gedung baru bisa tinggi dan rendah, tergantung tipe rumah dan kelasnya;
  • di perumahan sekunder, tinggi di gedung modern, relatif lebih rendah di rumah dana lama.

Menawarkan:

  • di pasar primer, tarif modern dan teknologi konstruksi menawarkan perumahan dengan berbagai tata letak dan segmen harga apa pun;
  • apartemen sekunder di rumah yang bagus, dengan tata letak yang nyaman, dijual dalam jumlah kecil, atau menghilang dengan cepat dari pasar.

Mendaftar:

  • jika pembelian apartemen terjadi pada tahap awal konstruksi, akan memakan waktu 2-3 tahun untuk menunggu penyelesaian;
  • di perumahan sekunder terkadang memungkinkan untuk pindah keesokan harinya

Risiko penghentian konstruksi:

  • untuk primer ada. Paling sering, konstruksi dibekukan selama krisis ekonomi;
  • tidak tersedia untuk sekunder

Risiko penipuan:

  • untuk perumahan utama praktis nol;
  • dalam kasus pasar sekunder, tidak selalu mungkin untuk mengetahui secara detail tentang pemilik apartemen sebelumnya dan nuansa tersembunyi lainnya.

Infrastruktur:

  • di distrik mikro baru dapat berkembang dan dilengkapi selama bertahun-tahun;
  • di yang lama, sebagai aturan, sudah memiliki infrastruktur yang dikembangkan dan jaringan transportasi yang nyaman.

Hak Tanggungan:

  • menguntungkan untuk menyusun pada tahap terakhir konstruksi, sebelum pengiriman objek;
  • untuk perumahan sekunder, tarifnya setidaknya 1-2% lebih tinggi. Tidak semua barang cocok.

Komunikasi:

  • untuk pertama kalinya setelah penyerahan rumah, mungkin ada gangguan;
  • sistem teknik di rumah-rumah tua bisa aus.

Memperbaiki:

  • mahal jika Anda mengambil apartemen dengan hasil akhir yang kasar;
  • untuk perumahan sekunder juga mahal jika apartemen sangat terbengkalai.

Keragaman pasar real estat begitu besar sehingga ketika memilih opsi yang paling cocok, Anda mungkin menemui jalan buntu. Untuk menghindari kesalahan, pertama-tama Anda perlu mendefinisikan dengan jelas preferensi dan harapan Anda sendiri dari pembelian yang diusulkan.

Untuk ini, psikolog, dan agen penjual setuju dengan mereka, merekomendasikan membuat tabel analitik sederhana sendiri. Itu dikompilasi sebagai berikut: dua kolom digambar di atas kertas dengan simbol «plus» dan «minus». Di kolom-kolom ini, Anda harus menunjukkan nuansa dan kebutuhan yang paling signifikan, menurut pendapat Anda, yang Anda kemukakan untuk perumahan di masa depan. Misalnya, jawaban atas pertanyaan: apakah Anda siap melakukan perbaikan dari awal atau dapatkah Anda puas dengan apa yang sudah siap, akan sangat membantu Anda memutuskan apakah akan mengambil gedung baru atau sekunder.

Mungkin ada sejumlah pertanyaan seperti itu. Pada akhirnya, tetap menghitung jumlah plus dan minus yang dihasilkan dan melihat apa yang akhirnya lebih berat.

Добавить комментарий

Ваш адрес email не будет опубликован. Обязательные поля помечены *