Di mana dokumentasi desain gedung apartemen disimpan?


Dokumentasi proyek untuk gedung apartemen adalah kumpulan data terpenting, yang tanpanya tidak ada konstruksi yang dimulai. Pada tahap awal, ini berisi semua nuansa teknis terkecil yang menggambarkan sifat struktur masa depan, fitur-fiturnya, serta karakteristik yang paling detail.

Dokumentasi proyek, bagaimanapun, diperlukan tidak hanya untuk pekerjaan konstruksi yang sukses dan legal, tetapi juga untuk memastikan bahwa rumah yang telah selesai sepenuhnya sesuai dengan rencana dan janji pengembang. Dengan kata lain, jika di kemudian hari ada klaim dari penyewa tentang pelanggaran yang dilakukan oleh perusahaan konstruksi, dokumentasi proyek akan menjadi bukti utama dari fakta tersebut. Selain itu, pemeliharaan gedung apartemen dilakukan dengan memperhatikan kertas jenis ini.

Data apa yang termasuk dalam dokumentasi proyek?

Dokumentasi desain gedung apartemen berisi daftar data ekstensif yang berkaitan dengan semua aspek dari jenis bangunan tempat tinggal yang rumit untuk dioperasikan dan dipelihara. Jumlah makalah wajib mencakup baik yang disimpan dalam waktu lama dengan transfer berikutnya ke arsip, dan kertas yang dapat diganti, yang relevansinya menjadi usang karena pelaksanaan beberapa pekerjaan wajib yang direncanakan. Paket umum dokumen yang berkaitan dengan properti umum penduduk berisi:

  • paspor teknis gedung apartemen tempat tinggal;
  • data tentang perangkat pengukur yang terpasang: tanggal pemasangannya, deskripsi teknis, tolok ukur saat ini, inspeksi teknis, perbaikan, verifikasi atau penggantian;
  • bertindak atas penerimaan hasil pekerjaan yang dilakukan, deskripsi dan estimasi terperinci mereka;
  • dokumen tentang inspeksi gedung apartemen: memeriksa semua komunikasi, peralatan, perangkat akuntansi, bangunan tambahan, dan struktur bangunan;
  • instruksi terperinci untuk pengoperasian bangunan tempat tinggal multi-apartemen, jika telah dioperasikan sejak 2007; untuk rumah yang lebih tua, data ini dalam dokumentasi proyek tidak diperlukan;
  • risalah rapat komunitas pemilik rumah yang menunjukkan keputusan yang diambil;
  • rencana kadaster sebidang tanah tempat rumah itu dibangun, terdaftar di Rosreestr;
  • kutipan dari Rosreestr tentang pemilik, terutama jika ada pendaftaran milik bersama;
  • dokumen tentang hak tanggungan, jika ada, dengan uraian tentang sifat hak tanggungan;
  • daftar lengkap pemilik rumah, serta warga yang menyewa atau mengontraknya;
  • kesepakatan tentang tata cara penggunaan harta bersama;
  • dokumentasi proyek untuk rumah atau salinannya.

Catatan! Untuk dokumentasi desain kompleks perumahan, data yang ditentukan adalah yang paling penting dan wajib. Kehadiran mereka dalam daftar surat-surat yang berkaitan dengan gedung apartemen secara langsung diatur oleh undang-undang saat ini.

Sejalan dengan ini, persyaratan beberapa dokumen peraturan berlaku, yang mengatur informasi lain apa yang harus menjadi bagian integral dari daftar dokumen proyek. Menurut klasifikasi ini, daftar tersebut juga mencakup:

  • rencana sebidang tanah yang berisi bangunan apartemen, serta bangunan lain yang dibangun di atasnya, dibuat dengan skala 1:1000 — 1:2000;
  • gambar masing-masing bangunan dan juga perkiraan laporan pelaksanaannya;
  • tindakan yang ditandatangani oleh perusahaan pengembang tentang penerimaan bangunan apartemen;
  • tindakan pemeriksaan rumah dengan menyimpulkan keadaan teknisnya;
  • skema komunikasi teknik yang terletak di dalam gedung: saluran pembuangan, pemanas, pasokan air, catu daya, dll.;
  • paspor ruang ketel dan manajemen lift;
  • pisahkan paspor langsung ke bangunan tempat tinggal, setiap apartemen dan sebidang tanah tempat objek berada;
  • gambar kontur tanah.

Jumlah makalah yang disertakan dalam dokumentasi proyek dan dapat diganti seperlunya mencakup data yang kehilangan relevansinya saat habis masa berlakunya. Setelah bekerja atau perhitungan baru, informasi yang diperbarui dimasukkan lagi ke dalam dokumentasi. Itu termasuk:

  • tahap dan persyaratan untuk perbaikan saat ini atau besar, serta perkiraan terkait dan deskripsi pekerjaan yang sedang dilakukan;
  • kesimpulan atas pelaksanaan inventarisasi dan pemeriksaan teknis;
  • aplikasi terdaftar penyewa yang dimasukkan dalam jurnal khusus: keluhan, permintaan, dan saran yang terkait dengan kualitas layanan yang diberikan dan keadaan properti bersama di rumah;
  • instruksi inspeksi perumahan negara;
  • protokol untuk mengukur komunikasi: jaringan listrik, ventilasi, dll.;
  • tindakan inventarisasi untuk beberapa komponen milik umum penduduk, misalnya, pelindung api, kotak surat, perlengkapan penerangan, dll.

Ingat! Karena surat-surat tersebut di atas terutama berurusan dengan properti umum pemilik apartemen, masing-masing dari mereka tidak dapat secara terpisah mengambil deklarasi proyek untuk sebuah gedung apartemen. Terlepas dari kenyataan bahwa penyewa benar-benar memilikinya, pernyataan asli disimpan oleh perusahaan manajemen.

Siapa yang bertanggung jawab untuk menyimpan dokumentasi proyek?

Ketika kebutuhan mendesak muncul, penghuni dihadapkan pada masalah, bukan bagaimana mendapatkan proyek untuk gedung apartemen, tetapi organisasi mana yang melakukannya. Faktanya, prosedur untuk membuang data semacam itu sangat sederhana: selama pekerjaan konstruksi dan penyelesaian sedang berlangsung, seluruh paket dokumen ada pada pengembang, dan setelah fasilitas dioperasikan, dipindahkan ke manajemen yang disewa atau ditunjuk. perusahaan.

Itu juga terjadi bahwa tanggung jawab perusahaan manajemen ditugaskan ke pundak penyewa — jenis manajemen ini disebut langsung. Dalam hal ini, transfer dokumen proyek dilakukan di tangan pemilik yang bertanggung jawab dengan tetap mempertahankan prosedur wajib.

Kesulitan muncul hanya ketika perintah transfer dilanggar: sebagian data hilang, atau proyek sama sekali tidak ditransfer ke perusahaan manajemen. Dalam hal ini sudah muncul pertanyaan, apakah perusahaan konstruksi yang terlibat dalam pembangunan objek ini wajib menyimpan dokumentasinya di rumah? Undang-undang yang mengaturnya juga kontroversial.

Peraturan utama yang mengklarifikasi situasi ini adalah Pasal 162 Kode Perumahan Federasi Rusia dan kumpulan Kode dan Peraturan Bangunan tahun 1987. Menurut yang terakhir, khususnya edisi pertamanya, para pengembang diwajibkan untuk menyimpan deklarasi tersebut di rumah. Namun pada tahun 1987 yang sama, perubahan dilakukan pada aturan yang relevan saat ini.

Dengan demikian, perusahaan konstruksi dianggap bertanggung jawab atas penyimpanan proyek jika tidak dapat mendokumentasikan transfer semua data teknis tanpa kecuali kepada pihak ketiga. Orang ini bisa menjadi investor, perusahaan manajemen, atau dewan pemilik jika mereka mengambil tugas mengelola dan memelihara gedung apartemen. Biasanya, jika masalah kontroversial dibawa ke pengadilan, pengadilan hanya menganut sudut pandang seperti itu.

Jangan lupa! Orang yang bertanggung jawab berkewajiban untuk menyimpan data yang ditransfer oleh pengembang selama dua puluh tahun. Setelah itu, mereka dipindahkan ke arsip dokumentasi proyek untuk gedung apartemen — bagian dari arsip kota atau negara bagian.

Bagaimana prosedur pemindahan proyek gedung apartemen?

Dokumentasi proyek, yang terkait erat dengan gedung apartemen, sebagai komponen hukumnya dan bagian dari milik bersama penghuni, ditransfer tidak hanya dari pengembang ke perusahaan pengelola, tetapi juga dari satu badan hukum ke badan hukum lainnya. Ini menyiratkan bahwa jika penyewa memutuskan untuk mengubah manajemen perusahaan atau berniat untuk mengatur semua masalah secara mandiri, maka proyek tersebut harus dialihkan ke manajer baru.

Tata cara pemindahan hak juga ada tata tertib hukumnya. Pertama-tama, rapat pemilik diadakan, di mana diputuskan dengan suara terbanyak untuk mengakhiri kontrak manajemen dengan organisasi yang sebelumnya menangani hal ini. Setelah itu, pemberitahuan keputusan dikirim ke perusahaan manajemen dan inspeksi perumahan. Ini dilakukan oleh orang yang diberi wewenang khusus, dan batas waktu pengiriman pemberitahuan semacam itu adalah lima hari.

Perusahaan manajemen baru, yang dipilih untuk menggantikan yang sebelumnya, tidak perlu meminta dokumentasi proyek untuk gedung apartemen — itu ditransfer secara otomatis dengan pemberitahuan sebelumnya. Secara hukum, proyek dapat diserahkan tidak lebih awal dari satu minggu setelah hari pengiriman pesan. Pada saat yang sama, perusahaan yang melepaskan diri dari kewajiban pengelola wajib menyerahkan dokumentasi tersebut kepada pihak ketiga yang ditunjuk selambat-lambatnya tiga hari sejak tanggal pemutusan kontrak.

Saat mentransfer dokumen, suatu tindakan dibuat di mana tempat dan tanggal penulisannya dicatat, surat-surat yang berpindah dari tangan ke tangan dicantumkan secara rinci, menunjukkan yang asli dan salinannya, jumlah lembar ditunjukkan secara terpisah untuk setiap dokumen. Selain dokumen itu sendiri, kunci area umum, interkom dan kode kunci, serta chip elektronik juga dapat ditransfer.

Terkadang terjadi perbedaan pendapat antara pihak pengirim dan penerima mengenai ada tidaknya dokumen tertentu yang dianggap wajib. Keadaan seperti itu harus tercermin dalam sertifikat penerimaan, tetapi penyelesaian akhir masalah ini ditangani oleh inspektorat perumahan.

Menurut aturan, perusahaan pengelola transfer harus bekerja untuk mengembalikan surat-surat yang hilang. Dia diberi waktu tiga bulan, di mana dia berkewajiban untuk mengumpulkannya dan mengirimkannya ke organisasi yang bertanggung jawab dengan menyusun tindakan tambahan baru.

Jika dokumen tidak dikembalikan dalam jangka waktu yang ditentukan, ini adalah alasan untuk pergi ke pengadilan. Kebutuhan untuk memiliki semua dokumen teknis yang terkait dengan rumah juga memiliki dasar praktis — tanpanya sangat sulit untuk dikelola dengan baik. Selain itu, ketelitian dan tenggat waktu yang ketat menghilangkan risiko pemindahan proyek ke perusahaan manajemen lain.

Untuk pelanggaran prosedur transfer proyek, penundaan atau penolakan untuk memberikan surat-surat yang diperlukan, tanggung jawab diberikan. Itu dinyatakan dalam bentuk denda: dari 2 ribu rubel untuk individu hingga 30-200 ribu untuk mereka yang memegang jabatan resmi dan badan hukum.

Apa yang harus dilakukan jika dokumen gedung apartemen hilang?

Jika perusahaan pemindah harus mengembalikan dokumen yang hilang, maka tugas mengidentifikasinya sudah dianggap sebagai tanggung jawab pihak penerima. Jika fakta tidak adanya komponen proyek terungkap setelah penandatanganan akta penerimaan dan transfer, maka perusahaan manajemen saat ini akan bertanggung jawab atas pelanggaran ini. Dengan kata lain, fisik atau badan hukum yang saat ini mengelola selalu bertanggung jawab atas kelengkapan daftar, dan tidak masalah kapan dan karena kesalahan siapa dokumen ini atau itu hilang.

Penyewa biasa, jika perlu mendapatkan akses ke dokumentasi proyek, pertama-tama harus menghubungi perusahaan manajemen. Karena daftar sekuritas sangat luas, harus diingat bahwa beberapa di antaranya, yang dianggap sebagai aset pengembang, tidak wajib disimpan oleh perusahaan pengelola. Informasi tersebut mencakup berbagai perkiraan, tindakan penerimaan dan pekerjaan yang dilakukan. Perusahaan konstruksi telah menyimpan informasi ini selama dua puluh tahun, tetapi tidak semua aspeknya diperlukan untuk mengelola rumah.

Bagi perusahaan pengelola, dokumen-dokumen tersebut tergolong relevan “sampai kebutuhan habis”. Bersamaan dengan ini, semua kertas yang dapat diganti dan diperbarui harus tersedia.

Paling sering, kekurangan dokumen terjadi pada bangunan tua, tetapi rumah yang relatif baru juga tidak dapat menghindari nasib ini. Jika ternyata perusahaan pengelola tidak dapat membantu dengan cara apa pun, Anda dapat menghubungi pengembang atau mengajukan permintaan ke arsip. Dalam kasus terburuk, Anda harus menulis ke pengadilan, yang akan mewajibkan orang yang bertanggung jawab untuk memulihkan data yang hilang.

Artikel asli: https://qayli.com/journal/gde-hranitsya-proektnaya-dokumentaciya-na-mnogokvartirnyy-dom/

Добавить комментарий

Ваш адрес email не будет опубликован. Обязательные поля помечены *