Cara mengecek housing sekunder sebelum membeli, agar tidak jatuh ke tangan scammers

Agar tidak mendapatkan «babi di ladang» saat membeli apartemen di pasar perumahan sekunder, Anda harus mempelajari dokumen yang berkaitan dengan properti dan pemiliknya.

Periksa Pemilik

Foto https://www.instagram.com/p/CMjR7atF-Oi/ Foto https://www.instagram.com/p/CMjR7atF-Oi/

Pertama kita cari tahu siapa pemiliknya, karena yang menunjukkan tempat tidak selalu pemilik sesuai dokumen.

Anda dapat mengklarifikasi ini dengan mengambil kutipan dari USRN dan sertifikat pendaftaran dari Kantor Perumahan.

Meminta Surat Kuasa Notaris

Jika orang tersebut bukan pemilik apartemen, maka Anda harus tahu atas dasar apa dia menjualnya.

Misalnya, seorang anak laki-laki dewasa menjual apartemen kepada orang tua lanjut usia yang, karena alasan kesehatan, tidak dapat hadir pada akhir transaksi.

Anak laki-laki harus memiliki surat kuasa yang diaktakan dari orang tua.

Periksa basis kepemilikan

Penting untuk mengetahui bagaimana penjual memperoleh rumah untuk menghilangkan risiko menantang transaksi oleh ahli waris atau kerabat yang tidak terduga.

Mereka melihat dokumen judul, yang menunjukkan dasar kepemilikan: sebagai akibat dari privatisasi, warisan, di bawah kontrak penjualan.

Cari tahu siapa yang terdaftar di apartemen

Data ini ditentukan di Kantor Perumahan atau kantor paspor. Siapa yang terdaftar, apakah ada anak di bawah umur di antara orang-orang ini — informasi yang akan melindungi dari proses yang tidak menyenangkan.

Periksa izin pasangan

Jika perumahan dibeli oleh pasangan dalam pernikahan, maka diperlukan izin notaris dari pasangan kedua untuk dijual, karena perumahan dianggap milik bersama dan tidak dapat dijual tanpa persetujuan dari babak kedua.

Minta dokumen dari Kementerian Dalam Negeri

Untuk mengecualikan penipuan, mereka mempelajari dokumen yang mengonfirmasi identitas penjual dengan mengajukan permintaan terkait ke Kementerian Dalam Negeri. Paspor yang ditunjukkan pemilik dan keterangan dari Kemendagri harus sama, tanpa salah ketik.

Periksa sertifikat hipotek

Penjualan kembali dapat dibeli oleh pemilik saat ini dengan hipotek, yang berarti dijaminkan ke bank. Oleh karena itu, Anda perlu meminta surat keterangan dari bank tentang hipotek: apakah pinjaman ditutup, apakah ada hutang.

Periksa sertifikat PND dan ND

Informasi dari apotik akan melindungi Anda dari kesepakatan dengan penjual yang tidak kompeten, meskipun secara lahiriah dia terlihat memadai dan mengklaim memahami apa yang sedang terjadi.

Periksa paspor kadaster

Jika informasi di atas kertas berbeda dengan tampilan tempat (misalnya, ada pembangunan kembali secara ilegal), maka apartemen tersebut dapat menimbulkan masalah bagi pemilik masa depan.

Periksa tagihan listrik

Foto https://www.instagram.com/p/CM17DpNJuvX/ Foto https://www.instagram.com/p/CM17DpNJuvX/

Jumlah hutang pemilik sebelumnya kepada manajemen perusahaan dialihkan ke pemilik baru. Agar tidak membayar hutang orang lain, sebaiknya periksa ke bagian akuntansi apakah ada hutang.

Jangan Abaikan Ahlinya

Bermasalah untuk mempertimbangkan semua nuansa sendiri, Anda bisa melewatkan sesuatu. Karena itu, dengan bantuan spesialis, transaksi akan lebih andal.

Apa lagi yang menurut Anda harus Anda periksa sebelum membeli?

Добавить комментарий

Ваш адрес email не будет опубликован. Обязательные поля помечены *