Apakah mereka akan menyetujui hipotek jika ada pinjaman?


Di dunia modern, kehadiran beberapa pinjaman konsumen secara bersamaan adalah fenomena yang sangat normal, sehingga pembeli rumah sering tertarik pada apakah mereka memberikan hipotek dengan pinjaman yang ada? Tidak ada jawaban pasti untuk pertanyaan ini, karena hipotek adalah jenis pinjaman yang sangat khusus, yang persetujuannya bergantung pada banyak faktor langsung dan tidak langsung yang terkait dengan peminjam.

Fitur utama dari pinjaman perumahan

Anda dapat mengetahui apakah hipotek akan disetujui jika ada pinjaman yang valid, hanya dengan memahami dengan cermat bagaimana pinjaman yang ditargetkan ini dikeluarkan. Pinjaman rumah adalah uang yang dialokasikan kepada peminjam untuk pembelian real estat untuk waktu yang lama. Ini berbeda dari sebagian besar pinjaman konsumen dengan tingkat bunga yang lebih rendah, serta persyaratan yang meningkat untuk pelamar.

Yang paling penting dari mereka adalah solvabilitas. Tugas utama bank adalah mengembalikan uang yang dipinjamkan, serta mengambil untung dari bunga pinjaman. Pengeluaran apa pun yang dimiliki peminjam, selain pembayaran bulanan pinjaman rumah, secara otomatis mengurangi solvabilitasnya, sehingga kami dapat dengan aman mengatakan bahwa pinjaman konsumen secara langsung memengaruhi hipotek, atau lebih tepatnya, kemungkinan persetujuannya.

Persyaratan kedua bank adalah kemampuan untuk bekerja, yang pada gilirannya menjamin solvabilitas. Oleh karena itu, pada saat mengeluarkan pinjaman hipotek, terdapat batasan usia bagi peminjam: dari 21 hingga 75 tahun.

Diyakini bahwa pada usia yang lebih muda, pelamar belum memperoleh kualifikasi dan pengalaman kerja yang memadai untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan gaji yang tinggi, dan juga tidak memiliki properti berharga lainnya. Di bawah tanda atas berarti usia peminjam di mana hipotek akan dilunasi. Ini berarti dapat dibayar pada usia 75 tahun, tetapi tidak diterima — pinjaman dapat disetujui selambat-lambatnya 50-55 tahun.

Jika usia pemohon mendekati batas yang ditetapkan oleh aturan, dijamin Anda tidak akan dapat mengambil hipotek dengan pinjaman yang ada.

Nuansa lain yang menjadi perhatian keluarga adalah perhitungan total pendapatan pasangan. Di satu sisi, banyak keuntungan dalam hal ini, dan di sisi lain, tidak hanya pendapatan total, tetapi juga biaya dihitung. Persetujuan hipotek dengan adanya pinjaman, terutama berganda, setidaknya salah satu pasangan bisa sangat sulit. Pengeluaran semacam itu wajib dan mengurangi jumlah total uang yang diperlukan untuk melunasi hipotek.

Kita tidak boleh lupa bahwa hipotek hanya akan disetujui jika jumlah pembayaran bulanan tidak melebihi setengah dari total pendapatan keluarga. Selain itu, separuh ini dihitung bukan dari keuntungan peminjam bersama, tetapi dari uang yang tersisa setelah pembayaran pinjaman lain, tunjangan, biaya pemeliharaan anak di bawah umur, dll.

Pinjaman hipotek dan uang muka

Seringkali, hipotek dengan pinjaman yang ada mungkin disebabkan oleh kurangnya dana untuk uang muka. Ini mewakili bagian tertentu dari biaya real estat, yang dibayar sendiri oleh pembeli, tanpa bantuan bank. Tentu saja, semakin tinggi persentase uang muka, semakin besar keinginan lembaga keuangan untuk meminjamkan uang, dan semakin rendah pembayaran bulanannya.

Namun, terkadang ada situasi di mana peminjam, karena alasan apa pun, tidak mampu membayar cicilan dan terpaksa mencari opsi lain untuk menemukannya. Ini terjadi ketika, misalnya, rumah sendiri dibutuhkan saat ini, dan bukan setelah uang dikumpulkan. Meskipun opsi membeli rumah ini agak diragukan, terkadang bank dapat memenuhi setengah jalan dan memberikan hipotek tanpa uang muka, tetapi dengan persyaratan yang paling tidak menguntungkan. Selain itu, persyaratan yang paling ketat mengenai solvabilitas dan reputasi kredit akan diterapkan kepada pemohon.

Jalan keluar kedua dari situasi mereka, ketika tidak ada uang untuk mencicil, adalah dengan mengambil pinjaman konsumen. Namun, dalam hal ini, mungkin ada lebih banyak masalah daripada manfaatnya. Pertama, pinjaman konsumen dikeluarkan untuk jangka waktu yang lebih pendek dan dengan tingkat bunga yang lebih tinggi daripada hipotek. Artinya, jika tetap disetujui, pertama kali harus membayar jumlah yang sangat signifikan.

Kedua, ada risiko besar bahwa bank tidak akan mengizinkan Anda mendapatkan hipotek dengan pinjaman yang ada, terutama karena di beberapa lembaga keuangan hal ini menjadi alasan langsung penolakan. Satu-satunya pengecualian adalah menerbitkan pinjaman konsumen dan hipotek di perusahaan yang kliennya adalah pemohon. Benar, dalam hal ini, seseorang harus siap menghadapi kondisi atau penolakan yang tidak menguntungkan.

Pinjaman luar biasa apa yang tidak akan memberikan hipotek?

Ada banyak jenis pinjaman konsumen yang dihubungi hampir setiap peminjam dari waktu ke waktu: kartu kredit, pembelian barang dengan mencicil, pinjaman mikro, dan pinjaman hipotek lainnya. Beberapa di antaranya, seperti pinjaman untuk pembelian peralatan rumah tangga, tidak akan menjadi penghalang untuk mendapatkan persetujuan KPR dengan tingkat pendapatan yang baik dan riwayat kredit yang bersih. Pada saat yang sama, hipotek tidak akan diberikan jika pemohon memiliki banyak pinjaman yang digolongkan bank sebagai risiko solvabilitas.

Jenis pinjaman pertama, yang sangat tidak disukai oleh perusahaan keuangan besar, adalah pinjaman mikro yang tersedia untuk setiap orang awam, yang diperoleh dari LKM. Adanya hutang seperti itu, terutama yang banyak, akan membuat hampir tidak mungkin mendapatkan hipotek. Selain itu, bahkan pinjaman mikro ditutup tepat waktu, tidak seperti pinjaman lainnya, menurunkan peringkat kredit peminjam. Oleh karena itu, jika di masa lalu ada kasus menerimanya, Anda harus siap menghadapi kenyataan bahwa bank, ketika mempertimbangkan aplikasi, akan menurunkan poin karena alasan ini saja.

Kelemahan kedua dari pinjaman mikro adalah, di mata bank, itu adalah bukti ketidakmampuan peminjam untuk merencanakan anggarannya dan buta huruf keuangannya. Pemohon tersebut akan dianggap berpotensi bangkrut.

Jenis pinjaman selanjutnya yang sangat disarankan oleh manajer bank untuk ditutup sebelum mengajukan hipotek adalah kartu kredit. Persyaratan yang tampaknya tidak perlu ini juga memiliki logikanya sendiri.

Kartu kredit apa pun adalah potensi hutang pemegangnya. Jika saat ini tidak ada hutang padanya, dan biaya dikurangi hanya menjadi pembayaran yang tidak signifikan untuk pemeliharaannya, tidak ada yang dapat menjamin bahwa di masa depan pemilik tidak akan mencairkan atau membelanjakan seluruh batas kredit, menambah pengeluarannya. item tambahan yang menambah beban.

Pinjaman konsumen yang besar juga mempengaruhi penerimaan hipotek. Yang paling umum adalah pembelian mobil, dan fakta yang sama menjadi salah satu alasan paling umum untuk tidak menyetujui hipotek.

Kehadiran kredit mobil yang belum dibayar hanya dapat dikompensasi dengan gaji yang relatif tinggi, penghasilan tambahan, riwayat kredit yang sempurna, dan terkadang kehadiran penjamin. Bantuan terbaik dalam hal ini adalah penyediaan semua dokumen untuk pinjaman saat ini, termasuk jadwal pembayaran tetap dan saldo hutang, dari mana akan terlihat seberapa setia peminjam memenuhi kewajiban pinjamannya.

Persetujuan hipotek secara tidak langsung dipengaruhi oleh aplikasi lain yang sebelumnya ditolak. Untuk alasan ini, Anda tidak boleh mengirimkannya terlalu sering, karena setiap penolakan sebelumnya dengan cepat menurunkan peringkat pemohon di bank lain. Jauh lebih baik untuk menganalisis alasan penolakan dalam setiap kasus dan mencoba menghilangkannya, jika memungkinkan, sebelum menghubungi lembaga keuangan lain.

Adanya catatan kriminal, hutang tunjangan dan utilitas, proses pengadilan terbuka, banyak denda polisi lalu lintas, pemecatan dari pekerjaan berdasarkan pasal — semua faktor ini dianggap sebagai argumen serius untuk menolak memberikan pinjaman perumahan.

Apa yang terjadi jika Anda menyembunyikan ketersediaan pinjaman?

Dalam kondisi pendukung yang menguntungkan, sangat mungkin untuk mengambil hipotek dengan pinjaman yang sah, tetapi menyembunyikan keberadaannya tidak hanya tidak berguna, tetapi juga sangat berbahaya. Informasi tentang apapun, bahkan pinjaman terkecil sekalipun, segera masuk ke Biro Kredit dan disimpan dengan aman di dalamnya. Setiap organisasi yang memiliki lisensi untuk meminjamkan kepada penduduk wajib melakukannya sesegera mungkin. Oleh karena itu, sangat naif untuk berharap data tidak sampai ke Biro tepat waktu — cek bank sebelum menyetujui hipotek berlangsung cukup lama, dan karyawannya akan memiliki waktu untuk memproses bahkan informasi yang baru dipublikasikan.

Hal paling berbahaya yang dapat terjadi ketika penipuan terdeteksi adalah daftar hitam peminjam semacam itu oleh bank. Setelah itu, tidak ada pertanyaan tidak hanya untuk mendapatkan hipotek, tetapi juga untuk mendapatkan pinjaman konsumen terkecil di dalam tembok lembaga keuangan ini. Selain itu, informasi tersebut hampir selalu disebarkan melalui jalur antar bank dan secara langsung mempengaruhi persetujuan pinjaman di lembaga lain.

Individu yang entah bagaimana mencapai apa yang mereka inginkan dan mendapatkan pinjaman rumah sambil menyembunyikan informasi tentang hutang lain, jika terungkap, menghadapi tuduhan penipuan. Orang yang bersalah dapat mengharapkan denda besar atau bahkan penjara hingga enam bulan.

Bagaimana cara mendapatkan hipotek jika ada pinjaman?

Kehadiran pinjaman saat ini sama sekali bukan kalimat untuk hipotek, hanya dalam hal ini bank perlu memberikan beberapa jaminan tambahan untuk pembayaran tepat waktu. Untuk ini, Anda perlu:

  • Laporan pinjaman yang tersedia. Data yang dilaporkan ke bank harus benar dan sedetail mungkin. Pembayaran tetap akan menjadi nilai tambah yang besar, karena memungkinkan Anda memprediksi secara akurat pengeluaran peminjam dalam waktu dekat. Selain itu, beberapa jenis pinjaman harus diurus terlebih dahulu — tutup kartu kredit atau lunasi pinjaman konsumen lebih cepat dari jadwal.
  • Meningkatkan riwayat kredit. Penting untuk memikirkan reputasi kredit Anda bahkan pada tahap mengambil pinjaman pertama dalam hidup Anda, serta bertanggung jawab dalam melunasinya. Namun, ada cara untuk menaikkan peringkat ini secara artifisial. Mereka terdiri dari mendapatkan pinjaman dengan pelunasan cepat atau awal berikutnya — tindakan seperti itu secara signifikan berkontribusi untuk mendapatkan jumlah poin yang diperlukan saat melamar.
  • Pilih bank yang tepat. Sedini mungkin, Anda harus mencari tahu bagaimana lembaga keuangan ini atau itu terkait dengan pinjaman lain dari pemohon, karena beberapa dari mereka dengan tegas menolak memberikan hipotek kepada orang yang memiliki hutang. Dalam pengertian ini, paling menguntungkan untuk bekerja sama dengan bank yang memiliki gaji terbuka atau rekening giro, dan pinjaman lain telah diambil dan, yang terpenting, dilunasi tepat waktu.
  • Membiayai kembali pinjaman. Pembiayaan kembali pinjaman konsumen memerlukan manfaat ganda yang terkait dengan penurunan pembayaran bulanan: pertama, beban anggaran akan jauh lebih rendah. Kedua, saat mempertimbangkan aplikasi hipotek, jumlah yang lebih rendah dari biaya wajib ini akan dianggap oleh bank sebagai bukan yang paling signifikan.
  • Konfirmasi penghasilan tambahan. Informasi tentang pendapatan pasif, seperti dari menyewakan rumah atau properti lain, dapat dan harus diserahkan sebagai bagian dari dokumen utama saat mengajukan pinjaman rumah. Juga, jika memungkinkan, Anda harus mencoba mendokumentasikan keberadaan pendapatan tidak resmi. Untuk ini, laporan bank tentang penerimaan uang reguler ke rekening pribadi atau bahkan sertifikat dari tempat kerja tidak resmi cocok.
  • Buktikan keberadaan properti berharga. Properti yang dapat dijadikan jaminan bagi bank merupakan tambahan jaminan pelunasan pinjaman. Selain itu, kehadirannya membuktikan keuntungan baik yang diterima pelamar, kemampuannya mengelola uang, tanggung jawab, dan disiplin secara kompeten.

Baca artikel di majalah Kylie: https://qayli.com/journal/odobryat-li-ipoteku-esli-est-kredit/

Добавить комментарий

Ваш адрес email не будет опубликован. Обязательные поля помечены *